15 Pertanyaan Terbaik Untuk Ditanyakan Saat Membeli rumah

Sebelum membeli rumah, Anda perlu benar-benar yakin bahwa itu adalah pilihan Anda. Tetapi dengan begitu banyak opsi di luar sana, bagaimana Anda menemukan rumah sempurna Anda?

Menemukan rumah yang tepat membutuhkan penelitian, jadi Anda harus mengajukan pertanyaan yang tepat. Dengan begitu Anda tahu Anda membuat penawaran kompetitif pada rumah yang mampu Anda beli dan untuk memenuhi kebutuhan jangka panjang Anda.

Berikut adalah 15 pertanyaan untuk ditanyakan saat membeli rumah.

1. Berapa total anggaran kita

Memahami total anggaran yang kita miliki akan menentukan berapa harga rumah yang Anda mampu beli. Ada biaya tambahan untuk dipertimbangkan selain harga jual, seperti pajak properti, asuransi pemilik rumah, iuran asosiasi pemilik rumah, pemeliharaan rumah yang sedang berlangsung, dan setiap renovasi yang ingin Anda lakukan. Biaya-biaya tambahan ini membuat Anda mungkin tidak melihat manfaat finansial untuk beberapa tahun ke depan.

2. Apakah lokasi rumah di daerah banjir atau rawan bencana alam lainnya?

Properti yang berada di zona banjir atau daerah bencana alam lainnya mungkin memerlukan perlindungan asuransi tambahan. Carilah informasi sebanyak-banyak tentang kondisi lingkungan rumah saat musim hujar atau pernah mengalami bencana alam lainnya. Demikian juga, jika Anda membeli rumah di mana gempa bumi biasa terjadi, Anda mungkin perlu mendapatkan asuransi gempa bumi..

3. Alasan mengapa rumah dijual?

Memahami alasan mengapa pemilik rumah melakukan penjualan – apakah itu karena perampingan perusahaan, relokasi pekerjaan atau sebagai akibat dari peristiwa besar dalam kehidupan – dapat membantu Anda mengetahui seberapa termotivasi mereka ketika bernegosiasi. Agen pembeli yang baik akan mencoba mencari tahu informasi ini untuk Anda dan mengukur seberapa fleksibel (atau tidak) penjual selama negosiasi. Penjual yang termotivasi perlu bergerak cepat atau yang rumahnya sudah lama berada di pasar lebih cenderung bekerja sama dengan Anda daripada seseorang yang tidak terburu-buru untuk menjual.

4. Apa yang termasuk dalam penjualan?

Apa pun yang dianggap perlengkapan biasanya disertakan ketika membeli rumah – seperti lemari, keran, dan tirai jendela. Namun, mungkin ada item yang Anda pikir termasuk dalam rumah tetapi sebenarnya tidak.. Deskripsi cantuman harus menyebutkan pengecualian yang tidak termasuk disediakan penjual, tetapi tidak selalu demikian.

Pastikan untuk bertanya dalam penawaran Anda apa yang termasuk dan tidak termasuk dalam rumah. Apakah Anda benar-benar menginginkan mesin cuci dan pengering, atau kulkas stainless steel? Tanyakan apakah penjual akan memasukkan barang-barang ini ke dalam kesepakatan.

5. Apakah ada penambahan atau renovasi besar?

Dalam beberapa kasus, catatan properti dan deskripsi iklan tidak selalu cocok. Sebuah rumah mungkin diiklankan memiliki empat kamar tidur, tetapi salah satu kamar itu mungkin merupakan tambahan yang tidak sesuai.. Cari tahu perbaikan atau renovasi besar apa yang telah dilakukan penjual sejak memiliki rumah, dan mintalah jaminan pabrikan asli untuk setiap peralatan atau sistem jika itu telah diganti. Mengetahui riwayat perbaikan rumah dapat membantu Anda mengukur kondisinya dengan lebih baik dan memahami harga yang diminta penjual.

6. Berapa umur atapnya?

Atap itu selalu dibutuhkan dan mahal. Jika atap rumah ada di akhir masa pakainya dan Anda akhirnya harus menggantinya segera setelah pindah, Anda akan menghabiskan banyak uang.  Jika atap memiliki kerusakan yang ada, pemberi pinjaman Anda mungkin meminta itu diperbaiki untuk menyetujui pinjaman Anda. Dengan kata lain, jika deskripsi listing tidak mencantumkan usia atap, pastikan untuk mengetahui sedini mungkin.

7. Berapa Umur Peralatan Dan Sistem Utama?

Sekali lagi, memahami umur yang diperkirakan dari sistem dan peralatan penting, seperti AC, tungku, pemanas air, mesin cuci, pengering dan kompor, dapat membantu Anda mengantisipasi biaya perbaikan atau penggantian yang besar. Jika barang-barang ini sudah di akhir masa pakainya atau di dekatnya, mintalah penjual untuk memberikan garansi rumah, yang dapat membantu menutupi biaya penggantian dalam kasus tertentu.

8. Berapa lama rumah telah ditawarkan ke pasar?

Semakin lama sebuah rumah ditawarkan dan belum laku, penjual akan semakin termotivasi untuk membuat kesepakatan. Ini berarti Anda mungkin menemukan fleksibilitas dalam negosiasi harga, syarat dan permintaan untuk memperbaiki tembok usang atau masalah mencolok lainnya.

Sering kali, sebuah rumah akan terbengkalai di pasar jika harganya terlalu tinggi pada awalnya, yang mengakibatkan perlunya beberapa kali pengurangan harga. Listing yang menunjukkan beberapa pemotongan harga dan telah terlalu lama berada di pasar dapat memberi kesan pada pembeli bahwa ada sesuatu yang salah dengan rumah itu. Dan itu memberi Anda peluang untuk menegosiasikan kesepakatan tertentu.

9. Berapa harga rumah yang dijual di lingkungan tersebut?

Memahami pasar lokal saat ini akan membantu Anda menentukan apakah harga yang diminta penjual sudah sesuai atau terlalu tinggi dari harga pasar. Agen properti Anda dapat menarik data listing yang sebanding untuk rumah serupa yang saat ini ada di pasar dan telah terjual dalam enam bulan terakhir atau lebih sebagai dasar perbandingan.

10. Apakah ada bahaya kesehatan atau keselamatan?

Bahan-bahan seperti cat timbal, asbes, jamur, atau bahan berbahaya lainnya akan mahal untuk mengatasinya. Minta penjual untuk memberikan dokumentasi jika ada masalah sebelumnya dan cari tahu apa yang telah dilakukan untuk menyelesaikan masalah tersebut. Jika Anda mencurigai adanya masalah berbahaya atau inspektur rumah menyarankan pengujian tambahan, Anda mungkin perlu membayar ekstra untuk layanan khusus tersebut.

11. Bagaimana riwayat klaim asuransi di masa lalu?

Dapatkan laporan dari penjual untuk melihat apakah ada klaim asuransi pemilik rumah yang diajukan dalam tujuh tahun terakhir. Laporan ini dapat memberi Anda wawasan tentang apa  saja kerusakan yang dialami rumah akibat peristiwa cuaca atau kerusakan yang tidak terlihat pada saat inspeksi rumah atau penjual tidak menyebutkannya.

12. Seperti apa lingkungannya?

Mendapatkan suasana sebenarnya dari sebuah lingkungan bisa sulit dirasakan sebelum kita sendiri pindah kesana, tetapi aspek ini tidak boleh diabaikan. Tanyakan kepada penjual seperti apa lingkungannya. Bising atau tenang? Apakah ini tempat yang ramah hewan peliharaan atau ada beberapa hewan peliharaan di sekitar? Apakah tetangga di sekitarnya ramah atau mungkin cuek? Jangan hanya mengandalkan penjual untuk mengungkapkan detail ini karena Anda mungkin tidak mendapatkan cerita lengkap. Berbicaralah dengan tetangga penjual. Tetangga adalah cara terbaik untuk mendapatkan informasi yang mungkin tidak diberikan oleh penjual.

13. Bagaimana lingkungannya?

Anda selalu dapat mengubah rumah dan memperbaiki hal-hal yang tidak Anda sukai, tetapi lingkungan itu akan tetap ada. Penting bagi Anda untuk menyukai lingkungan tempat tinggal Anda selama 10, 20 atau 30 tahun ke depan. Agen properti Anda dapat membantu Anda menemukan informasi utama, seperti fasilitas komunitas, statistik kejahatan, peringkat sekolah dan seberapa sibuknya lalu lintas di mana Anda akan tinggal.

Untungnya, internet juga merupakan sumber yang bagus di mana Anda dapat meneliti sekolah, aturan asosiasi pemilik rumah (jika ada), taman terdekat, dan fasilitas lainnya. Dan jangan lupa untuk menghitung waktu perjalanan Anda ke tempat kerja – yang mungkin membuat kesepakatan batal.

14. Apakah ada masalah dengan rumah?

Wajibkan penjual untuk memberikan catatan yang mencantumkan setiap cacat pada rumah yang diketahui, tetapi apa yang tidak mereka beritahukan dan Anda juga tidak mengetahuinya dapat menyebabkan masalah besar di kemudian hari. Itulah sebabnya sangat penting untuk melakukan inspeksi rumah yang dilakukan oleh inspektur rumah profesional segera setelah perjanjian pembelian ditandatangani.

Laporan inspeksi menguraikan kondisi keseluruhan rumah dan dapat membantu Anda menegosiasikan konsesi di masa depan, seperti perbaikan atau kredit yang dibayar penjual, sebelum menutup kesepakatan. Jika rumah memiliki terlalu banyak masalah dan kondisinya di luar jangkauan Anda, Anda masih dapat mundur dari kesepakatan tanpa penalti dan (dalam kebanyakan kasus) pengembalian setoran awal Anda.

15. Berapa yang akan saya bayarkan dalam biaya pembelian?

Uang muka bukan satu-satunya uang tunai yang akan Anda bayarkan pada saat pembayaran. Anda juga akan bertanggung jawab atas biaya pembelian, yang biasanya mencakup biaya pinjaman awal dan biaya pihak ketiga untuk penelitian dokumen, pemrosesan dokumen, penilaian, dan tugas administrasi lainnya. Anggaplah biayanya sekitar 2% hingga 5% dari harga pembelian rumah dalam biaya pembelian, tetapi itu dapat bervariasi tergantung pada area Anda.

Perjanjian pembelian, yang diminta oleh kreditur untuk memberi Anda tiga hari kerja sebelum pembayaran, akan menjabarkan semua biaya pinjaman Anda dan berapa banyak uang tunai yang harus Anda keluarkan.

Setelah dokumen pembelian ditandatangani oleh kedua belah pihak dan pihak notaris mengirimkannya ke pihak pemberi pinjaman, pemberi pinjaman akan mendanai pinjaman. Maka sekarang Anda sah sebagai pemilik rumah.

Bergabunglah dengan Diskusi

Compare listings

Membandingkan
WeCreativez WhatsApp Support
Tim dukungan kami siap untuk menjawab pertanyaan Anda.
👋 Kirim pesan via Whatsapp